HOT PROMO : 2 BOX (120 KAPSUL ) EPIMAS + BONUS 2 PAK (12 SACHET) TISSUE KHUSUS LELAKI UNTUK TAHAN LAMA, HANYA RP. 265.000. FAST ORDER SMS ke : 0858.8180.8108

Suka Sesama Jenis: Tren atau Kelainan

ADA yang sebut kelainan, tapi tak sedikit menganggapnya tren. Begitulah kontroversi kepada orang yang suka sesama jenis.

Suka sesama jenis merupakan hal yang tidak asing lagi terdengar di telinga masyarakat. Fenomena suka sesama jenis ini tampak nyata di beberapa tempat hiburan yang dibuka khusus untuk mereka.

Ingatkah Anda film Brokeback Mountain yang menayangkan tentang kisah percintaan antara dua manusia yang mempunyai persamaan yaitu suka dengan sesama jenis? Film ini dilarang tayang (batal diputar) di kawasan Utah, Amerika Serikat, karena dianggap terlalu vulgar dan takut membawa pengaruh buruk pada remaja setempat.

Psikolog dari Universitas Diponegoro (Undip), Semarang, Dra Hastaning Sakti, Psikolog, M Kes mengatakan, terdapat dua istilah terhadap orang yang mempunyai kecenderungan seperti ini. "Lesbian dan gay menjadi istilah yang terkenal di lingkungan masyarakat," ucap dosen Program Studi Psikologi Undip ini.

Hastaning mengatakan, lesbian merupakan istilah yang menggambarkan seorang perempuan yang secara emosi dan fisik tertarik dengan sesama perempuan. Sedangkan gay, merupakan suatu istilah yang menggambarkan laki-laki ataupun perempuan yang secara fisik ataupun emosi tertarik pada orang yang berjenis kelamin sama.

"Untuk istilah gay ini, biasanya ditujukan untuk kaum laki-laki," tegas staf pengajar program S2 Biomedik Dokter Spesialis FK Undip.

Dia menambahkan, pertemanan menuju perbuatan dan permainan seksual sebetulnya merupakan hal yang wajar pada usia remaja. Kematangan seksual tidak selalu sejajar dengan pertambahan usia. Ada faktor hormonal yang berbicara pada masalah ini. Feromon seseorang bisa saja mempengaruhi seseorang berperilaku seksual sebagai lesbi maupun gay. Kondisi hormon ini tidak bisa dilihat secara kasat mata. Hanya kaum mereka yang tahu dan bisa merasakannya. "Lesbian dan gayini terjadi karena ada hormon yang mempengaruhi yaitu feromon, dan mereka tahu ciri khusus mana seseorang lesbi atau gay, entah itu terlihat dari jalannya, bibirnya, atau yang lainnya," ungkap jebolan Universitas Gajah Mada ini.

Homoseksualitas adalah suatu pilihan hidup yang dibuat- buat. Meskipun ada juga beberapa kalangan yang menganggap salah satu penyebab seseorang menjadi gayatau lesbi karena masalah psikis. "Faktor lingkungan mempengaruhi seseorang untuk menjadi gaya tau lesbi," ucap Hastaning yang sering melakukan penelitian di beberapa tempat.

Hastaning mengatakan bahwa biasanya wanita yang menjadi lesbi karena trauma pada pria karena pernah disiksa atau disakiti. Tapi dia menekankan, kaum gay dan lesbi ini tidak memikirkan secara rasional apa yang terjadi pada mereka. Yang mereka inginkan hanya memuaskan diri saja. "Kaum lesbi atau gay hanya memuaskan nafsu seksual mereka saja," ucap psikolog yang sering menjadi dosen berprestasi ini.

Pernyataan yang sama dilontarkan konselor dari Universitas Kristen Krida Wacana (Ukrida), Clara Moningka, S Psi, M si. Dia mengatakan, banyak peneliti dan psikolog yang berpendapat bahwa lingkungan (konstruksi sosial) sangat mempengaruhi perkembangan seorang anak, termasuk pembentukan atau pemilihan orientasi seksualnya. Misalnya bagaimana cara orangtua mengasuh anak, hubu-ngan antarkeluarga, lingkungan pergaulan/pertemanan.

Bisa saja seseorang menjadi homoseksual karena keluarga yang tidak harmonis, misalnya figur bapak sebagai laki-laki yang kejam, membuat seseorang bisa menjadi lesbi; karena merasa secure dengan figur perempuan dan trauma terhadap laki-laki, dan masih banyak lagi kemungkinan.

"Faktor coba-coba melakukan hubungan dengan sesama jenis, penasaran, mendapatkan attachment dari si sesama jenis dan merasa nyaman dengannya. Atau bisa saja karena interaksi berbagai faktor yaitu faktor lingkungan (sosiokultural), biologis, dan faktor pribadi/personal (psikologis). Jadi banyak faktor penyebab, dan harus ditelah dulu lebih lanjut, apa yang menyebabkan individu tersebut menjadi homoseksual," ucapnya.

Clara mengatakan, ada beberapa pendapat dalam menanggapi suatu masalah. Dalam bidang kesehatan (kedokteran), apalagi para ahli yang meneliti mengenai genetika, bisa saja homoseksualitas dihubungkan dengan kelainan hormonal atau ketidakseimbangan jumlah hormon.

Seorang perempuan dengan jumlah hormon androgen adrenal yang terlalu banyak atau berlebihan (yang diproduksi selama berada dalam kandungan), cenderung menjadi kelaki-lakian atau tomboi. Sebaliknya pada laki-laki yang memiliki jumlah hormon perempuan, cenderung berperilaku feminin.(okezone,Sabtu, 12 Juli 2008)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...